optimasi-konten-website

Saya tidak bisa berhenti berbicara tentang kekuatan konten yang mengutamakan orang. Sebagai copyeditor dan konsumen konten, saya menghabiskan banyak waktu membaca.

Ketika saya melihat sepotong — posting blog, artikel, tutorial — yang memotong kekenyangan biasa-biasa saja secara online, itu seperti menonton seorang atlet Olimpiade bersaing dengan setiap ons hati dan jiwa dalam keberadaan mereka. Anda belajar siapa atlet itu dan apa yang mereka hargai hanya dengan menonton mereka. Bahkan jika mereka tidak membawa pulang medali, Anda tidak melupakan manusia yang Anda lihat di layar

Baik di Olimpiade maupun pemasaran konten, daya ingat adalah kuncinya. Mendekati posting blog, artikel, dan tutorial situs web Anda dengan mempertimbangkan pembaca sama pentingnya dengan branding dan pemasaran lain yang dapat Anda lakukan — jika tidak lebih dari itu.

Kami sendiri, sebagai salah satu Konsultan SEO Indonesia, selalu berusaha untuk menghadirkan konten website yang tidak saja SEO Friendly, tapi juga mengutamakan pembacanya.

Setiap pengguna internet adalah seorang pencari, dan niat pencari mendominasi dunia SEO . Cukup menarik, ketika Anda memprioritaskan pendekatan orang pertama, Anda bahkan dapat melampaui dunia SEO ke dunia emosi bersama, seperti rasa ingin tahu dan kepuasan, yang mendorong pengalaman manusia.

Meskipun mudah untuk berbicara tentang membuat konten yang mengutamakan orang, ramah-pencari, tetapi apa sebenarnya artinya? Ternyata ada beberapa hal yang sangat spesifik yang dapat Anda lakukan setelah Anda mengetahui apa yang mendefinisikan pendekatan orang-pertama.

Jadi, sampai disini kita sepakat bahwa membuat konten saja belum cukup, apalagi hanya sedikit konten, makin belum cukup, tidak sekedar menggunakan Jasa PBN saja, karena konten dan PBn adalah 2 hal yang berbeda namun saling mendukung satu sama lainnya.

Apa itu Content-First Person

Secara umum, konten orang-pertama adalah segala jenis konten yang hadir pertama dan terutama untuk apa yang orang pedulikan. Jika saya berbicara tentang film atau novel, saya akan berbicara tentang paradoks di jantung keberadaan manusia. Saya akan berbicara tentang cinta. Saya juga akan berbicara tentang emosi mendalam seperti ketika Anda merasa terkejut.

Setidaknya, content-first person memenuhi beberapa hal dibawah ini :

  • Memenuhi maksud pencari;
  • Dapat diakses oleh semua pembaca dan konsumen;
  • Distrukturkan, ditulis, diformat sedemikian rupa sehingga membuat konsumsi tampak mudah;
  • Tidak mengasingkan siapa pun;
  • Berempati.

Di internet, orang-orang peduli dengan informasi, tetapi mereka juga peduli dengan hiburan. Banyak sekali orang yang peduli dengan inspirasi juga. Baru-baru ini saya melihat posting blog di situs perawatan mata tentang mengapa bawang membuat Anda menangis ketika dipotong menjadi satu. Ini adalah sesuatu yang hampir semua orang dapat mengidentifikasi.

Penulis membuat eksperimen menghibur mereka sendiri untuk melihat metode mana yang paling sedikit membuat mereka menangis. Saya mengumpulkan beberapa info ilmiah yang sangat spesifik, beberapa info yang dapat ditindaklanjuti, dan saya tidak bercanda, saya terinspirasi untuk memasak dengan bawang sesudahnya, supaya saya bisa menggunakan metode yang disarankan dan memotongnya tanpa menangis.

Kejutan! Ini adalah pos tren untuk situs perawatan mata.

Meningkatkan Performa SEO dengan Content-first Person

Ketika sampai pada itu, optimasi mesin pencari adalah tentang dua hal: menyajikan konten yang menarik perhatian orang, dan memenuhi tuntutan mesin pencari.

Dalam kasus terakhir, pakar SEO biasanya fokus pada Google; di awal, kita sering memulai dengan kata kunci yang digunakan orang. Ternyata, konten orang-pertama tidak hanya mencentang semua kotak — ini adalah bintang terbaik dari kedua aspek SEO. Karena kita sedang membahas topik mengutamakan orang, mari kita bahas bagaimana konten yang mengutamakan orang membantu para pencari itu sendiri.

Mengoptimalkan Cakupan Kata Kunci Situs Anda

Tunggu sebentar, kata Anda, bukankah konten kata kunci merupakan pendekatan yang ketinggalan zaman dan berpusat pada bot mesin telusur? Di mana manusia di sini?

Pada akhirnya, manusia memasukkan kueri yang menjadi kata kunci . Pendekatan yang ketinggalan zaman dan mengutamakan uang adalah hanya menargetkan kata kunci bervolume tinggi dan banyak uang. Bagi sebagian besar, asumsinya adalah fokus pada kata kunci besar yang terkait dengan niche mereka. Secara teoritis, mereka harus mampu membuat konten yang menargetkan kata kunci bervolume tinggi, bukan?

Untuk mencapai performa SEO website seperti ini, memang anda harus menggunakan SEO Bulanan. Agar ada yang maintenance konten dan website anda secara rutin setiap hari.

Salah. Pendekatan ini sudah ketinggalan zaman karena mengabaikan individu yang ada di luar sana yang memasukkan kata kunci ekor panjang dan kueri pencarian informasi lainnya. Kembali ke contoh sebelumnya, pertanyaan “mengapa bawang membuat Anda menangis” belum tentu akan menjual kacamata. Tapi itu membantu seseorang memahami sesuatu (titik rasa sakit literal, dalam kasus bawang) yang mengganggu mereka.

Seiring waktu, saat Anda menjawab lebih banyak pertanyaan pencarian informasi dalam upaya membantu orang terlebih dahulu, cakupan kata kunci Anda yang luas diterjemahkan menjadi otoritas, yang dapat memberi Anda peringkat lebih tinggi untuk kata kunci terbesar Anda.

 Memprioritaskan Pengalaman Pengguna (UX)

trik-promosi-konten-dari-pakar

Pengalaman halaman sekarang menjadi faktor peringkat untuk Google. Dan saat Anda membuat konten yang mengutamakan orang, Anda memprioritaskan UX, yang berarti pengguna akan memiliki pengalaman halaman yang berkualitas.

Jika anda adalah website owner, pastikan memasukan ini sebagai komitmen dalam kontrak SEO. Agar meningkatkan pengalaman pengguna untuk meningkatkan performa website.

Dengan pembaruan pengalaman laman , Google mencari laman situs web Anda untuk memenuhi Data Web Inti. Vital ini mencakup stabilitas visual, waktu pemuatan, dan interaktivitas. Tidak banyak orang yang ingin dibombardir dengan iklan pihak ketiga yang dinamis, video putar instan, dan gangguan lain yang mengubah stabilitas visual halaman. Mereka juga tidak menginginkan halaman yang memuat lambat. Mereka menginginkan konten yang dapat berinteraksi dengan mereka secara real-time.

Bahkan tidak itu saja, kita harus memastikan website teroptimasi dengan baik agar mendapatkan beberapa fitur SERP Google, karena ini akan meningkatkan CTR website.

Halaman orang pertama Anda akan memenuhi semua Data Web Inti Google karena Anda ingin berkomunikasi dengan pengguna secara langsung dan mendalam. Ini berarti tidak ada interupsi gimmick penjualan. Anda ingin pengguna dapat menyelam dan mendapatkan apa yang mereka inginkan dari halaman.

Konsisten Membuat Konten yang Baik

Saat Anda terus menempatkan diri pada posisi pencari, Anda mengembangkan konsistensi dengan pembuatan konten Anda. Anda sedang menangani pertanyaan ekor panjang. Anda membuat posting blog, video, konten berdurasi panjang, dan kertas putih yang berusaha keras untuk menjawab pertanyaan. Anda melemparkan kreativitas ke dalam campuran, dan latihan membuat Anda lebih baik.

Di sinilah bagian berikutnya dari teka-teki SEO jatuh ke tempatnya. Konten bagus yang memukau pembaca adalah konten . Ini adalah konten orang pertama yang ingin dikonsumsi oleh semua orang. Itu semua tergantung pada minat mereka hari ini.

Tautan balik — tautan dari situs lain — adalah salah satu faktor peringkat utama Google . Tetapi mesin pencari tidak hanya mencari backlink lama. Anda memerlukan tautan organik yang tidak dibuat untuk memanipulasi sistem. Cara untuk mendapatkan tautan ini adalah dengan membuat konten yang mengutamakan orang secara konsisten. Karena orang dapat menggunakan konten ini untuk tujuan informasi, mereka cenderung menautkannya dari situs web mereka.

Cara Membuat Content-First Person

Sama seperti bawang, ada banyak lapisan untuk konten yang mengutamakan orang. Seperti disebutkan sebelumnya, salah satu cara paling pasti untuk membantu orang adalah memulai dengan aksesibilitas.

Prioritaskan Aksesibilitas

Aksesibilitas konten web adalah bagian utama dari UX dan Anda diwajibkan secara hukum untuk membuat situs Anda dapat diakses berdasarkan Undang-Undang Penyandang Disabilitas Amerika. Dalam hal membuat konten, ada beberapa cara yang dapat Anda lakukan untuk membantu semua orang, termasuk penyandang disabilitas, untuk mengakses informasi:

  • Format dengan mempertimbangkan pembaca layar: Tempatkan titik koma atau titik di akhir item daftar sehingga pembaca layar tidak membaca seluruh daftar Anda sebagai satu kalimat. Jadikan teks jangkar tautan mudah dipahami di luar konteks. Pertimbangkan untuk meminta pembaca layar memeriksa konten Anda untuk memeriksa aksesibilitas sebelum Anda memposting.
  • Menyertakan teks secara otomatis dalam video: Orang dengan gangguan pendengaran seharusnya dapat dengan mudah memahami apa yang terjadi.
  • Gunakan teks alternatif gambar : Tulis deskripsi setiap gambar pada halaman untuk mereka yang menggunakan pembaca layar.

Selanjutnya, gunakan heading, subheading, dan daftar tebal untuk membuat teks Anda dapat dipindai. Pertimbangkan untuk menggunakan tanda kutip blok untuk informasi penting. Ini akan meningkatkan aksesibilitas bagi siapa saja yang benar-benar perlu membaca sekilas konten Anda untuk mendapatkan informasi.

Memang dalam melakukan SEO kita tidak bisa memastikan banyak hal, termasuk hasil SEO. Tapi dengan bantuan ilmu probabilitas SEO, kita bisa meramalkan apa yang akan kita dapatkan.

Berempati

Karena berempati dengan konten Anda mungkin tidak dapat diukur, nasihat ini mungkin sulit untuk dipraktikkan dari perspektif praktis. Namun yang harus Anda lakukan adalah berpikir dari sudut pandang si pencari. Mundur dari keakraban Anda dengan niche Anda dan lihatlah dengan pandangan baru. Pertimbangkan hal berikut saat Anda membuat konten empati:

  • Siapa konsumen, pembaca, atau pengguna konten? Mengetahui audiens Anda memungkinkan Anda untuk masuk ke posisi mereka.
  • Apa poin nyeri pengguna? Setiap pengguna memiliki “mengapa” — alasan mereka mengakses halaman konten; semakin baik Anda memahami alasannya, semakin bermanfaat kontennya.
  • Berapa banyak informasi yang mereka butuhkan untuk sepenuhnya memenuhi permintaan mereka? Pikirkan tentang apa yang ingin Anda ketahui jika Anda memiliki pertanyaan dan tidak hanya mencari jawaban stok. Sangat penting untuk memiliki artikel panjang yang stabil karena beberapa orang benar-benar ingin mendalami suatu subjek. Namun pada saat yang sama, jangan menggunakan lebih banyak kata dan informasi daripada yang diperlukan.
  • Apa yang akan membuat konten Anda mudah dicerna oleh khalayak luas? Jika ada satu hal yang kita semua bisa berempati, itu perasaan hanya ingin mampir, ambil takeaway, dan melanjutkan.

Pentingnya poin terakhir ini tidak dapat cukup ditekankan. Meskipun konten berbentuk panjang, tambahkan elemen pemformatan yang kita bicarakan di akhir bagian aksesibilitas di atas. Selain itu, karena judul dan subjudul sering kali mewakili kueri penelusuran, lakukan yang terbaik untuk menjawab pertanyaan ini dan berikan jawaban di awal setiap bagian.

Jadilah Inklusif

“Inklusivitas” adalah aturan emas yang terbungkus dalam satu kata. Bagaimana Anda ingin diperlakukan saat online? Pendekatan inklusif terhadap konten meminta Anda untuk menghormati semua orang.

Cukup sulit membayangkan merek apa pun yang bermaksud tidak menghormati siapa pun. Tetapi ada kalanya bahkan pembuat konten terbaik tidak berusaha untuk mencari tahu dengan tepat bagaimana mereka harus merujuk pada seseorang. Sayang sekali karena inklusivitas lebih penting daripada tenggat waktu. Inilah yang dapat Anda lakukan:

  • Teliti pengidentifikasi kategoris dan titik-temu: Carilah penulis atau grup yang merupakan otoritas di antara orang-orang yang Anda maksud. Ini bisa menjadi blogger, organisasi nirlaba, atau aktivis. Bagaimana seorang pengarang yang juga pribumi, misalnya, menyebut dirinya sendiri dan orang lain yang berasal dari etnis yang sama? Jika mereka ingin orang lain merujuk mereka seperti itu, lakukan di konten Anda.
  • Gunakan kata ganti dengan bijak: “Mereka” menjadi kata ganti yang populer karena penulis tidak selalu tahu preferensi seseorang. Jika ragu, gunakan “mereka” alih-alih “dia” atau “dia”. Jika Anda berbicara tentang orang hipotetis dan sebuah contoh muncul di mana Anda harus menggunakan kata ganti gender, lebih suka “dia.”
  • Hindari bahasa viktimisasi: Anda tidak “berjuang dengan, menderita, atau menjadi korban” sesuatu. Anda adalah “orang yang selamat dari trauma”; Anda “hidup dengan rasa sakit”; Anda adalah “individu penyandang disabilitas”; Anda “didiagnosis dengan skizofrenia”; Anda “sedang dirawat karena gangguan stres pasca-trauma.”
  • Jangan “terbangun” — fokus pada orang lain: Kata “bangun” telah menjadi pusat perdebatan sengit , tapi inilah masalahnya — ketika sebuah merek memikirkan apakah itu menghadirkan citra terbangun, sekelompok orang di balik itu merek mungkin tidak memikirkan apa pun kecuali citra merek. Intinya adalah, Anda tidak bersikap inklusif karena Anda terlibat dalam suatu bentuk pemberian sinyal kebajikan bermerek. Anda sedang berbelas kasih kepada orang lain.
  • Selalu mencari informasi terbaru dan otentik: Pengidentifikasi adalah target bergerak karena orang tidak statis. Semakin baru titik referensi Anda, semakin baik. Mungkin yang lebih penting, pastikan sumber info Anda adalah orang asli dan bukan penulis yang identitasnya belum dikonfirmasi.

Inklusivitas bisa jadi sulit karena setiap orang bisa mengalami kesulitan menggunakan kata-kata yang tepat dalam situasi yang terus berkembang. Niat Anda adalah cahaya penuntun Anda. Itikad baik dan kerja keras yang Anda lakukan termasuk semua orang dengan kata-kata Anda akan bersinar ketika orang membaca konten Anda.

Gunakan bahasa sederhana

Entah itu biz-speak, jargon, atau kalimat passive-voice yang sulit untuk diurai, jika pembaca tidak bisa menangkap apa-apa, buang saja. Anda akan tahu hal ini ketika Anda melihatnya. Saat Anda membaca teks, otak Anda berkabut. Edit untuk kejelasan dan pastikan frasa dan kalimat tidak berantakan.

Terakhir

Konten orang-pertama menarik. Semakin banyak waktu yang Anda habiskan dalam pemasaran konten dan SEO, semakin Anda menyadari bahwa pendekatan autopilot terhadap konten membosankan. Dengan konten yang mengutamakan orang, Anda berpikir ke depan.

Jika anda tidak memahami berbagai tahapan SEO website dengan maksimal, sebaiknya  delegasikan saja pengerjaan SEO website anda pada Jasa SEO terdekat, banyak yang harganya murah dan terjangkau.

Anda tahu bahwa tidak semua orang ingin membaca posting blog, jadi Anda membuat podcast. Anda tahu banyak orang lebih menyukai konten visual, jadi Anda membuat video. Anda tahu ada orang di balik setiap kueri penelusuran, jadi Anda berusaha memahami apa yang dibutuhkan orang itu.

Kita manusia adalah binatang yang rewel, temperamental, dan ingin tahu. Mungkin itulah yang sangat menarik dari konten yang mengutamakan orang: di dunia yang penuh dengan orang-orang kompleks yang menjalin jaringan emosi yang rumit, setiap bagian konten yang berpusat pada orang adalah bayangan cermin dari orang kompleks yang menciptakannya.

Referensi :
https://www.salimdigital.com/teknik-meningkatkan-performa-seo/
https://zenmagazineafrica.com/konten/cara-membuat-artikel-blog/
https://www.salman.agency/cara-agar-blog-muncul-di-google/